Pages - Menu

Monday, June 12

ishbiru wa shobiru wa robbitu

Assalamualaikum wr wb
Hari ini sudah separuh jalan dari ramadhan tahun ini, gak kerasa yah, lalu bagaimana puasa kamu semua? Kalo aku? Yah kodrat wanita pasti ada masa dimana beberapa hari gak bisa ikutan puasa. Ramadhan itu berarti menahan segala rasa yang negative, esensi puasa itu sendiri bukan hanya sekedar menahan haus dan lapar kan, justru bagaimana kita menahan emosi, menahan nafsu dan bagaimana menjadi lebih sabar dan tabah dalam keseharian kita. SABAR, adalah hal terbesar yang hanya bisa dimiliki oleh kita yang “percaya” dan insya allah kita semua termasuk dalam golongan orang orang sabar yang dirahmati Allah SWT..AAmiiinnn

Dipostingan sebelumnya di sini , saya pun menulis tentang sabar, kenapa saya berkali kali membahas tentang sabar? Karena menurut saya hal sabar ini sangat mudah dikatakan tapi sukar diterapkan. Alasan saya menulis beberapa kali tentang sabar adalah dengan tujuan (insya allah) saling mengingatkan dan yang terpenting adalah apa yang saya tulis bisa menjadi motivasi untuk diri saya sendiri.

Sering kali ketika masalah datang, kita justru mengeluh dan lupa kepada Yang Maha Pengasih. Padahal setiap masalah yang adalah ladang pembangunan untuk kualitas keimanan dalam hidup. Ibarat sebuah bangunan yang terlihat kokoh, pastilah harus dengan pondasi yang kokoh pula yang bahan bakunya terbuat dari bahan berkualitas, semacam tagline semen di Makassar “Kokoh dan Tahan Lama” hahahah (bukan endorse), sehingga kalau diterpaan angin badai pun bukan merupakan suatu hambatan. Segala permasalahan yang datangpun gak membuat kita jadi orang yang lemah, tapi justru masalah membuat kita jadi pribadi yang kuat dan pantang menyerah. Dan Saat kita diterpa berbagai masalah, kita tidak boleh hanya pasrah. Namun kita harus berjuang agar segalanya terlihat mudah, dan setelah itu mari kita berserah hanya kepada-Nya.


Jiwa yang kuat muncul dari masalah yang menghebat. Jiwa yang kuat ditandai dengan hebatnya ia menyelesaikan masalah. Bagaimana cara kita menyikapi masalah yang membedakan kita dan yang lainnya.Saat masalah datang maka pada saat itu berkerjalah cara pandang. Jiwa yang berpikiran positif terhadap setiap masalah akan menghasilkan solusi yang positif. Namun jiwa yang berpikiran negatif akan membawa kita kepada kebuntuan dan keterpurukan. Pikiran positif menggerakkan hati untuk selalu mencari hikmah disetiap kejadian. Bahwa segala sesuatu yang terjadi di dunia ini tiada yang sia-sia dan percuma karena pastilah ada pembelajaran didalamnya.

di era sekarang ini mungkin masih banyak diantara kita generasi muda yang masih lupa kalau saat tertimpa masalah, kita lupa berdoa, lupa berserah dan lupa percaya. Ketika masalah datang, berpikirlah dengan tenang. Banyak mengingat Allah dan cobalah untuk lebih mendekatkan diri kepada-Nya. Sejenak buka ayat-ayat cinta-Nya dan cari keteduhan di dalamnya. Niscaya akan terbuka hati dan pikiran kita.

Dan bersabarlah kawan...

Ada potongan ayat Al Qur'an yang luar biasa tentang kesabaran yakni QS. Ali Imran ayat 200


“Hai orang-orang yang beriman, Bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga (di perbatasan negerimu) dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung.” (QS.Ali Imran [3] : 200)


ishbiru wa shobiru wa robbitu



Dari ayat di atas sangat kental oleh anjuran untuk bersabar. Sabar secara etimologi berarti menahan atau mencegah. Sedangkan secara terminologi sabar artinya adalah menahan diri untuk melakukan keinginan atau hal hal yang dimurkai oleh Allah. Ketika seseorang mengendalikan diri untuk tidak berbuat yang tidak semestinya maka saat itu pula ia belajar untuk bersabar. Seperti halnya sabar dalam sebuah masalah, sebagai contoh, saya baru saja mendapat ujian yang menurut saya cukup berat untuk beban hati saya, hal pertama yang saya lakukan adalah minta petunjuk Allah SWT dalam doa, petunjuk tentang apa yang saya hadapi, benar atau tidaknya sikap saya dalam menghadapi permasalahan ini. Apakah saya langsung mendapatkan jawabannya? Tidak, saya belum mendapatkan petunjuk apa-pun, dan ini adalah saat dimana keSABARan kita diuji, sampai dimana kita bersabar dalam menanti jawaban dari doa kita. Saya adalah orang yang yakin bahwa DOA itu jalan tercepat dalam hal apapun, segala sesuatu yang sudah pergi kadang tak kembali, tapi Doa akan pergi ke langit dan akan kembali kepada yang berdoa. Subhanallah


Jangan lupa, sabar adalah ikhlas, ya..dengan kesabaran maka keikhlasapun akan merantai dengan sendirinya. Ikhlas dengan ketetapannya, Ikhlas dengan segala yang terjadi dalam hidup kita, apapun yang terjadi pada diri kita, percayalah itu yang terbaik dari Allah SWT, percayalah itu bagiian dari pembelajaran hidup kita. Ujian terbesar kesabaran dan keikhlasan biasanya adalah KEHILANGAN. Pernah kehilangan? Pasti sedih bukan? Pasti perih bukan? Iyah, tentu saja, kita manusia biasa. Tapi dari kehilangan kita belajar bagaimana itu sabar dan apa itu ikhlas. Dengan kehilangan kita harus tau bahwa segala sesuatu bukanlah milik kita sepenuhnya, karena apapun yang diberikan kepada kita suatu saat akan diambil kembali oleh-Nya,dan ujian kesedihan merupakan rahmat cinta yang dikirimkan Allah SWT kepada kita, karena sejatinya ujian yang pedih adalah cara-NYA merindukan kita dengan memanggil kita agar datang kepadanya untuk berharap hanya kepadanya, ALLAH SWT itu posesif sama umatnya, kalau dia lagi kangen, pasti deh kita dikasih ujian biar kita merajuk, merayu-Nya, karena memang itu bentuk cintanya, luar biasa kan? Nah, masih mau ngeluh kalo lagi ada masalah? Jangan yah . Saya nih, juga manusia biasa yang gak luput dari salah dan khilaf, makanya Allah juga kadang manggil saya dengan ujian ujian manisnya, hati saya baru saja dipatahkan-nya, kalo bahasa gaulnya mah saya lagi Galau gitu deh hahahaha *yaudahsihhh .. tapi yang terjadi ini membuat saya yakin kalo DIA selalu punya cara untuk membuat saya lebiiiiih dekat denganNya, dan disinilah peran SABAR dan IKHLAS bermain, gampang kok, kita hanya perlu YAKIN kepada-NYA dan saya? Amat sangat yakin, apapun yang terjadi pada diri saya saat ini, itu semua bukan kebetulan, karena semua hal memang sudah ditakdirkan. Susah yah? Ribet Yah? Emanggg, sabar itu sakit, ikhlas itu sulit, makanya hadiahnya surga, kalo gampang, hadiahnya Cuma Chiki ama es doger hahaha.


Dan Demikian pula halnya dengan teman teman yang sedang terkena masalah, maka pada saat itu kita sedang belajar besabar. Allah katakan dalam surat Ali Imran : 200 tersebut agar kita bersabar. Apabila dirasa masih kurang tingkat kesabaran kita maka Allah katakan "kuatkanlah kesabaranmu" karena sungguh manusia adalah makhluk yang lemah. Sabar saja tidak cukup maka tambahkan lagi porsi kesabarannya. Insya Allah, segalanya akan terasa lebih mudah. Semoga kita semua bisa perlahan menjadi manusia yang lebih baik, lebih sabar dan lebih ikhlas, gak ada kata telat untuk berubah, karena ALLAH SWT selalu kasih kesempatan hambanya dan untuk berubah dan menyadari semua kesalahannya.Seburuk apapun diri kita, percayalah Allah maha pemaaf dan maha mengerti :) 

Monday, May 29

Catatan Kecil Tentang Sabar

Assalamualaikum wr wb

Helooowww blog world, bingung sih mau share apa kali ini, saat hasrat ingin nge-blog datang yang pop up pertama kali di kepala adalah Ramadhan, yuppp its ramadhan iniiiii..Alhamdulillah, bagaimana puasanya? bersyukur kita masih bisa bertemu dengan ramadhan kali ini, ada yg berbeda di ramadhan kali ini. Yah, tanpa Papa. Ramadhan pertama kami sekeluarga tanpa kehadiran papa.

Lately, setelah papa gak ada, saya jadi makin realize kalo papa banyaaaaaaak sekali kasih pelajaran hidup ke saya, belakangan saya mulai realize satu per-satu apa yang papa tanamkan ke anak-anaknya. Termasuk tentang kesabaran dan keikhlasan. Papa, adalah sosok tersabar yang pernah saya temui, bukan hanya karena papa adalah orang tua saya, tapi memang sosoknya yang luar biasa sabar sudah mengajarkan saya banyak hal.

Papa selalu mengajarkan anak-anaknya untuk ber-Sabar dan Ikhlas,
Bagaimana saat kita tetap tersenyum dalam kesakitan
Bagaimana saat kita tetap menerima dalam ketidakadilan
Bagaimana saat kita tetap mengalah dalam amarah
Bagaimana saat kita tetap berbuat baik dalam keburukan

Papa menanamkan untuk kita selalu mengalah
Mengajarkan untuk berserah pada kenyataan
Berpasrah pada kehendak Allah, HANYA kehendak Allah.

Mungkin sikap-sikapnya itu yang membuatnya banyak dicintai orang-orang
Kesabaran dan ketabahan papa membuat banyak orang jatuh cinta akan hatinya
Keikhlasan papa membuat papa tak pernah absen dari senyum manisnya.

Entah hati papa terbuat dari apa, sampai dia bisa begitu sangat sabar dan tabah dalam segala hal.

Lalu bagaimana dengan saya? Bagaimana dengan saya yang sangat mencintainya?
Saya mungkin tidak akan pernah menjadi seluar biasa papa
Se-sabar dan se-tabah dia
Tapi, apa yg ada dalam dirinya akan saya coba terapkan dalam hidup saya.

Disinilah saya menyadari bahwa mengapa menjadi tabah dan iklhlas itu sulit
Ya, karena memang sangat sulit
Sabar itu sesak, ikhlas itu sulit dan tabah itu tidak mudah
Disanalah nilai kemuliaan yang Allah berikan kepada orang-orang yang mampu bersabar, tabah dan ikhlas.

Ada pesan papa yang sampai detik ini selalu saya ingat, papa selalu bilang “nha, apapun kondisi yang kamu temui, sesulit apapun masalah yang kamu hadapi, yang kamu lakukan hanyalah harus Sabar, ikhlas dan berserah kepada Allah Swt, karena gak ada yang akan bisa menolong kamu selain hanya Allah. Rezeki, Jodoh, Maut semua sudah atas kehendaknya. Sepahit dan sejahat apapun orang lain sama kamu, jangan pernah kamu membalas kejahatan itu, tetaplah tenang, tetaplah sabar dan istighfar”

Saat papa pergi, semua itu saya coba tanamkan dalam diri saya, amat-sangat-tidak-mudah untuk menjalani semua itu, tapi bukan tidak mungkin untuk dilakukan kalau kita memang niat.

Well, pesan moralnya adalah, apapun yang kita alami dan rasakan, selalu serahkan dan pasrahkan kepada-NYA, karena DIA adalah yang maha memiliki dan maha adil, maka mari kita kembalikan segala rasa hanya kepada-NYA.

source : google.


Hasbunallah wa ni'mal wakil
Ni'mal maula wa ni'man natsir


wassalamualaikum wr wb